NASA Menawarkan $ 18,500 kepada Orang-Orang yang Bersedia Menginap di Tempat Tidur Selama 60 Hari

Kita semua tahu bahawa perjalanan angkasa bukan sahaja mahal, tetapi juga berbahaya. Sekiranya manusia menghantar manusia ke Marikh, saintis mesti mengetahui dan memahami kesan hidup di angkasa terhadap tubuh manusia. Telah diketahui bahawa apa yang disebut sindrom 'kepala bengkak, kaki burung' ada, yang menampakkan diri ketika, kerana keadaan graviti sifar, aliran darah tidak lagi ditarik ke kaki dan akibatnya, kepala angkasawan dipenuhi dengan cecair. Oleh itu, NASA dan ESA bekerjasama untuk melakukan kajian rehat di tempat tidur untuk melihat bagaimana tubuh menyesuaikan diri dengan keadaan tanpa berat badan. Agensi angkasa lepas mengumumkan bahawa mereka mencari dua lusin sukarelawan untuk menghabiskan 60 hari untuk membantu para saintis memahami bagaimana perjalanan angkasa akan mempengaruhi angkasawan. Para peserta akan dibayar 16,500 euro (lebih daripada $ 18,500) dan harus pergi ke Cologne, Jerman.

Maklumat lanjut: NASA



24 peserta yang terpilih akan pergi ke Pusat Aeroangkasa Jerman (DLR) untuk tidur selama dua bulan



Kredit gambar: ITU

Namun ada beberapa syarat untuk sukarelawan, yang mesti dipenuhi - mereka mesti berumur antara 24 hingga 55 tahun, sihat dan boleh berbahasa Jerman. Penyelidikan ini akan dimulakan pada bulan September dan akan memakan masa selama 89 hari, kerana sebelum mereka tidur, para peserta akan diberi lima hari pembiasaan. Setelah menamatkan pengajian selama 60 hari, mereka akan menjalani pemulihan selama 14 hari, sama seperti yang dilakukan oleh angkasawan sebenar.



Dari 89 hari percubaan, 60 daripadanya harus dihabiskan di tempat tidur

Kredit gambar: ITU

Selama waktu rehat di tempat tidur, mereka akan diminta untuk melakukan semua perkara sambil berbaring - dari makan hingga ke bilik mandi. Peserta akan mempunyai kemampuan untuk menonton televisyen, akan dibekalkan dengan bahan bacaan dan aktiviti lain, sementara penganjur kajian sangat mendorong orang untuk mengikuti kursus dalam talian dan mempelajari kemahiran baru. Semasa berehat, para sukarelawan akan berbaring dengan kaki sedikit lebih tinggi daripada kepala untuk mengurangkan aliran darah ke hujung kaki. Ini akan menyebabkan kemerosotan otot, serupa dengan yang dialami oleh angkasawan sebenar di angkasa.



Sukarelawan akan dibahagikan kepada dua kumpulan

bagaimana barack obama bertemu dengan isterinya

Kredit gambar: ITU

Separuh daripadanya akan mengunjungi emparan di makmal dari semasa ke semasa. Sentrifugal bertindak sebagai ruang graviti buatan, kerana pelantar berputar mensimulasikan graviti, mendorong darah ke arah bawah peserta. Ini akan membantu para saintis melihat sama ada simulator itu membantu mengurangkan kesan berbaring dalam satu posisi untuk jangka masa yang lama.

Semasa penyelidikan, DLR Short-Arm Centrifuge yang baru diperkenalkan akan digunakan

Kredit gambar: Misi Analog NASA

Centrifuge Lengan Pendek yang baru mensimulasikan dan mengkaji kesan graviti buatan pada tubuh manusia. Namun, bukan hanya angkasawan dan pelancong angkasa akan mendapat manfaat daripada penyelidikan ini, tetapi orang yang mengalami masalah kesihatan darat juga. Dengan menggunakan alat sentrifugal manusia, kajian ini akan memberikan lebih banyak pandangan mengenai osteoporosis, atrofi otot, dan penyakit kardiovaskular.

Sepanjang kajian ini, para peserta akan diteliti oleh para saintis

Kredit gambar: Misi Analog NASA

semasa saya mati saya mahu menjadi pokok

Eksperimen rehat tidur bertujuan untuk merangsang kesan mikrograviti pada tubuh manusia. Apabila jangka masa yang lama dihabiskan di ruang angkasa, otot merosot, tulang menjadi kurang padat dan darah mengalir berbeza ke seluruh badan. Untuk mengatasi kesan sampingan ini, senaman biasa digunakan, tetapi para saintis berharap graviti buatan dapat terbukti lebih bermanfaat.

Pasukan perubatan, psikoterapi, profesional saintifik dan pakar pemakanan akan berada di lokasi

Kredit gambar: Misi Analog NASA

gambar pelbagai jenis lebah dan tawon

Pakar pemakanan akan merancang makanan para peserta. Makanan akan disediakan tanpa bahan tambahan dan pemanis buatan, dan pada masa yang sama cukup seimbang untuk memastikan nilai pemakanan yang mencukupi. Walau bagaimanapun, untuk memuaskan gigi manis, pencuci mulut juga akan disediakan, tetapi hanya sesekali.

Sebilangan orang menyukai idea itu, sementara yang lain tidak begitu bersemangat